Not seeing a Kembali Ke Atas? Go to our FAQ page for more info.
Join Us on FacebookFollow us on TwitterAdd to Circles
+81391470737 savanna@belantaraindonesia.org
Memuat...

Tanjakan Setan Di Jalur Blume Gunung Gede

Sharing Yaa
Gunung Gede yang berketinggian 2.958 Mdpl dan berada di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango adalah salah satu tujuan favorit bagi penikmat wisata alam dan olahraga alam. Setiap musim liburan, taman nasional yang memiliki luas 21.975 hektar ini selalu ramai dikunjungi.

www.belantaraindonesia.org

Jalur yang banyak ditempuh pendaki untuk mencapai puncak adalah melalui pintu gerbang Kebon Raya Cibodas, Cianjur, Jawa Barat. Kemudian mendaki lewat Telaga Biru, air terjun Cibeureum, air panas, dan Kandang Badak.

Jalur ini dibuat oleh Blume, orang pertama yang mendaki lewat Cibodas. Dari Kandang Badak, dia berjalan ke kawah, menyusuri kaki Gunung Gede yang terjal, yang sekarang dikenal dengan "tanjakan setan" dan berakhir di Alun - Alun Suryakencana.

Para pendaki menyukai “Jalur Blume” karena bisa menyaksikan berbagai keindahan alam yang asri. Setelah mendaftar di pos Cibodas, pendaki akan menyaksikan Telaga Biru di ketinggian 1.575 meter dari permukaan laut ( Mpdl ) atau dengan jarak tempuh perjalanan sekitar setengah jam.

www.belantaraindonesia.org
Alun - alun Suryakencana
Selepas menikmati telaga, 40 menit kemudian kita bisa menikmati indahnya air terjun Cibereum ( 1.675 Mdpl ).

Perjalanan selepas air terjun mulai terjal dengan kondisi jalan yang lebih buruk. Sekitar sejam perjalanan setelah air terjun,  air panas sudah menantikan para pendaki. Suhunya berkisar 50 - 700 derajat celsius.

Serasa  mandi sauna ketika melewati air panas, karena uapnya pasti menerpa seluruh tubuh. Ada baiknya, bagi pendaki yang berkacamata agar melepaskannya karena akan sulit melihat dalam kondisi penuh kepulan asap.

Setelah hampir 3,5 jam perjalanan dari pos Cibodas, pendaki akan menemui tempat berkemah yang biasa disebut Kandang Batu ( 2.220 Mdpl ). Tempat ini cocok menjadi tempat bermalam karena tanahnya landai dan ada aliran sungai.

www.belantaraindonesia.org
Kandang Badak
Namun, tempat berkemah favorit adalah di Kandang Badak ( 2.395 Mdpl ). Tanah landai di tempat ini memang lebih luas dan tersedia kakus. Dulunya disini ada rumah ( shelter ), namun sekarang hanya tinggal dinding.

Perjalanan menuju puncak tinggal 2 jam. Bagi yang ingin menikmati Matahari terbit, dianjurkan pendakian dari tempat ini dimulai sekitar pukul 2.00 dini hari. Perjalanan menuju puncak adalah medan terberat. Jarak antara Kandang Badak dan puncak hanya 563 meter, namun waktu tempuh bisa mencapai 2 - 3 jam, tergantung kemampuan pendaki.

Menjelang puncak kita harus berhadapan dengan "tanjakan setan" yang sangat terjal. Tapi jangan khawatir, disediakan tali untuk mendaki. Keletihan menggapai puncak bisa terobati karena perjalanan menuju puncak disebelah kiri terdapat kawah.

www.belantaraindonesia.org
Photo Credit Tanjakan Setan
Setelah mencapai puncak, rasanya kurang lengkap jika belum melihat bunga Edelweiss ( Anaphalis javanica ) di Alun - Alun Surya Kencana di ketinggian 2.800 mdpl. Perjalanan ke alun - alun sekitar sejam. Luas alun - alun yang mencapai 50 hektar terhampar Edelweiss yang sangat menarik untuk diabadikan.

Setelah puas menikmati Edelweiss, kita bisa turun dari utara melalui Pos Gunung Putri, Cianjur atau lewat selatan melalui Pos Selabintana, Sukabumisrc

Artikel Terkait Untuk Dibaca