Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles
+82221152857 wijayadie@yahoo.com

Perbedaan Mangrove Dengan Hutan Bakau

Sharing Yaa
Mangrove dengan hutan Bakau sering dikonotasikan sama, padahal keduanya memiliki perbedaan yang signifikan. Istilah Mangrove tidak selalu diperuntukkan bagi sekelompok spesies dengan klasifikasi teksonomi tertentu saja, tetapi dideskripsikan mencakup semua tanaman tropis yang bersifat Halophytic atau toleran terhadap garam.

Hutan Mangrove
 Tanaman yang mampu tumbuh di tanah basah lunak, habitat air laut dan terkena fluktuasi pasang surut. Sebagai tambahan, tanaman tersebut mempunyai cara reproduksi dengan mengembangkan buah Vivipar yang bertunas ( seed germination ) semasa masih berada pada pohon induknya. Mangrove dalam ekologi tumbuhan digunakan untuk semak dan pohon yang tumbuh di daerah intertidal dan subtidal dangkal di rawa pasang tropika dan subtropika. Tumbuhan ini selalu hijau dan terdiri dari bermacam - macam campuran apa yang mempunyai nilai ekonomis.

Istilah “bakau” adalah sebutan bagi jenis utama pohon Rhizophora sp. yang dominan hidup di habitat pantai. Walaupun tidak sama dengan istilah Mangrove banyak orang atau penduduk awam menyebut hutan Mangrove sebagai hutan bakau atau secara singkat disebut bakau. Disebut pula hutan payau karena hutannya tumbuh di atas tanah yang selalu tergenang oleh air payau.

Wilayah Mangrove dicirikan oleh tumbuhan khas Mangrove, terutama jenis Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Avicennia, Xylocarpus dan Acrostichum ( Soerianegara,1993 ). Selain itu juga ditemukan jenis - jenis Lumnitzera, Aegiceras, Scyphyphora dan Nypa ( Nybakken, 1986; Soerianegara,1993 ). Mangrove memiliki kecenderungan membentuk kerapatan dan keragaman struktur tegakkan yang berperan penting sebagai perangkap endapan dan perlindungan terhadap erosi pantai.

Hutan Bakau
Sendiment dan Biomassa tumbuhan mempunyai kaitan erat dalam memelihara efisiensi dan berperan sebagai penyangga antara laut dan daratan, bertanggung jawab atas kapasitasnya sebagai penyerap energi gelombang dan menghambat intrusi air laut ke daratan. Tumbuhan tingkat tinggi juga sebagai habitat untuk perlindungan bagi hewan dan permukaannya bermanfaat sebagai substrat perlekatan dan pertumbuhan dari banyak organisme epifit ( Nybakken, 1986 ).

Secara umum komunitas hutan termasuk hutan Mangrove memiliki karakteristik fisiognomi yaitu dinamakan sesuai dengan jenis yang dominan berada di suatu kawasan. Misal, di kawasan hutan Mangrove yang dominan adalah jenis bakau ( Rhizophora sp. ) maka hutan tersebut dinamakan hutan Mangrove Rhizophora.   Source

Artikel terkait untuk dibaca



0 Belantara Indonesia Fans:

Poskan Komentar

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Belantara Indonesia. Kami berhak menghapus kata - kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, antar golongan, porno serta spammer, Terima kasih Sahabat alam Indonesia!