Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles
+82221152857 wijayadie@yahoo.com

3 Gunung Tertinggi Di Jawa Tengah

Sharing Yaa
Propinsi Jawa Tengah memiliki kharisma sendiri bagi para pendaki gunung, karena ada lebih dari 10 gunung yang terdapat di Jawa Tengah. Mulai dari gunung berapi hingga gunung mati. Kita tentu mengenal dengan sebutan Triple S, yakni Slamet, Sumbing dan Sindoro yang melegenda di kalangan para penikmat pendakian gunung. Dan berikut ini 3 gunung tertinggi di Jawa Tengah yang sebaiknya Anda tahu dan diharapkan bisa menggapainya.

1. SLAMET


Gunung Slamet yang berketinggian 3.428 meter adalah gunung berapi yang terdapat di Pulau Jawa, Indonesia. Gunung ini berada di perbatasan Kabupaten Brebes, Banyumas, Purbalingga, Kabupaten Tegal dan Kabupaten Pemalang, Propinsi Jawa Tengah, dan merupakan yang tertinggi di Jawa Tengah serta kedua tertinggi di Pulau Jawa setelah Gunung Semeru. Terdapat empat kawah di puncaknya yang semuanya aktif.

Di kaki gunung ini terdapat sebuah kawasan wisata bernama Baturraden atau Batu Raden. Kawasan wisata ini biasa dicapai orang dari kota Purwokerto, ibukota Kabupaten Banyumas, hanya berjarak sekitar 15 km dari Purwokerto.

Gunung Slamet merupakan salah satu gunung yang menjadi tujuan ekspedisi para pendaki, baik dari wilayah setempat maupun wilayah lainnya. Gunung ini mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan Hutan Ericaceous atau hutan gunung.

2. SUMBING


Gunung Sumbing merupakan sebuah gunung yang terdapat di pulau Jawa, Indonesia. Gunung Sumbing mempunyai ketinggian 3.371 mdpl. Gunung ini terletak di tiga kabupaten yakni Kabupaten Magelang, Temanggung dan Wonosobo.

Gunung Sumbing mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan Hutan Ericaceous atau hutan gunung. Sebagian besar wilayah di gunung ini telah digunakan untuk lahan pertanian. Di puncaknya gunung ini mempunyai kawah yang masih aktif.

3. LAWU


Gunung Lawu yang berketinggian 3.265 mdpl terletak di Pulau Jawa, Indonesia, tepatnya di perbatasan Propinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Status gunung ini adalah gunung api "istirahat" dan telah lama tidak aktif, terlihat dari rapatnya vegetasi serta puncaknya yang tererosi. Di lerengnya terdapat kepundan kecil yang masih mengeluarkan uap air ( fumarol ) dan belerang ( solfatara ). Gunung Lawu mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan hutan Ericaceous.

Gunung Lawu memiliki tiga puncak, Puncak Hargo Dalem, Hargo Dumiling dan Hargo Dumilah. Yang terakhir ini adalah puncak tertinggi. Di lereng gunung ini terdapat sejumlah tempat yang populer sebagai tujuan wisata, terutama di daerah Tawangmangu, Cemorosewu, dan Sarangan. Agak ke bawah, di sisi barat terdapat dua komplek percandian dari masa akhir Majapahit: Candi Sukuh dan Candi Cetho.

Di kaki gunung ini juga terletak komplek pemakaman kerabat Praja Mangkunegaran: Astana Girilayu dan Astana Mangadeg. Di dekat komplek ini terletak Astana Giribangun, mausoleum untuk keluarga presiden kedua Indonesia, Soeharto. Dan sebagai pengetahuan, di gunung Lawu terdapat warung tertinggi di Indonesia, yakni warung Mbok Yem di puncak Lawu!

Artikel terkait untuk dibaca



3 Belantara Indonesia Fans:

  1. pengen ke lawu, trus juga slamet. sambil ngadem di Baturaden. Kalo sumbing, sekalian nengok sedulur di Jampirejo, temanggung :) salam gunung mas Adit

    BalasHapus
  2. Pengen ke gunung slamet..
    Semoga status gunung slamet normal kembali

    BalasHapus

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Belantara Indonesia. Kami berhak menghapus kata - kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, antar golongan, porno serta spammer, Terima kasih Sahabat alam Indonesia!