Not seeing a Kembali Ke Atas? Go to our FAQ page for more info.
Join Us on FacebookFollow us on TwitterAdd to Circles
+81391470737 savanna@belantaraindonesia.org
Memuat...

10 Film Petualangan Terbaik

Sharing Yaa
Dunia petualangan memang menarik bagi sebagian kalangan. Dunia yang penuh warna dan gejolak yang seolah tak pernah padam. Dan dunia petualangan di alam bebas juga muncul dalam film yang bisa Anda tonton di rumah. Dan berikut ini 10 Film Petualangan Terbaik yang bisa Anda tonton. Film - film ini hanya sebagai bahan rekomendasi Anda, dan kami tidak menyediakan laman download maupun dalam bentuk CD. Silahkan Anda cari di rental video di kota Anda.

1. SHERPAS’S


SF 1 menunjukkan dengan “sherpa – pahlawan sejati di Everest,” sebuah film dokumenter tiga - bagian tentang ekspedisi yang sangat istimewa di Gunung Everest. Sherpa lokal Nepal dan memfilmkan realitas sherpa dan, karenanya, satu perspektif mereka sendiri, sedangkan SF-reporter mengawasi seluruh perusahaan. Terkemuka kerjasama antar produsen adalah Frank Senn ( SF Doku ) dan Hari Thapa ( Nepal ) bekerjasama dengan Otto C. Honegger.

2. FARTHER THAT EYE CAN SEE


Direktur dan sinematografer Michael Brown. HDTV difilmkan di tahun 2001. Rilis tahun 2003. 75 menit. dokumenter ini pendaki buta kronik Erik Weihenmayer pada pendakian bersejarah di Gunung Everest pada tahun 2001. Sembilan belas dari 21 anggota tim berhasil ke puncak, paling dari satu tim untuk mencapai puncak Everest dalam satu hari, termasuk orang tertua ( pada saat itu ) pada 64 tahun.

Film dibuka dengan persiapan Erik di rumah, Kathmandu, deskripsi yang sangat baik dari perjalanan ke Base Camp, diikuti dengan perpisahan penuh air mata dengan nya Ayah. Ketika Eric melakukan perjalanan pertamanya 13 jam melalui Icefall Khumbi, Anda merasa kebutaan saat ia sangat lambat berjalan di sekelompok tangga diperpanjang, kadang - kadang berusaha untuk menempatkan kakinya sisi tangga ke ruang atas jurang yang menganga. kru - Nya harus mata – hati - hati! Eric tekad dan keterampilan mountaineering, dengan dukungan dari timnya, memungkinkan dia ke puncak pada pukul 10:00 pagi pada tanggal 25 Mei 2001.

3. 80 METER BELOW SUMMIT


Film ini dokumen usaha ekspedisi 1997 11 anggota Slovakia untuk mendaki Kangchenjunga oleh Wall 1981 sulit Rute Utara Cekoslowakia. Film ini dibuka dengan kedatangan tim di Kathmandu dan perjalanan mereka ke markas perkemahan di Pema Pang. Kehidupan normal pada base camp digambarkan dengan orang - orang cukur, membasuh diri dan pakaian mereka, memasak dan makan dan minum kopi, bermain gitar dan menyanyi, dan berbicara pada walkie - talkie untuk para pendaki di gunung. Dengan film - ketinggian tinggi tambahan dengan Jindro Martis dan Tibor Hromadaka, kita mengikuti mereka saat mereka menyeberangi gletser dan mendaki gunung, menyiapkan tali tetap di dinding batu dan meletakkan di tiga kamp. “Dua hari cuaca baik dan puncak akan menjadi milik kita.”

Usaha pertama oleh Juraj Kardhordo, Vladimir Plulik dan Jaroslav Vondercik mencapai 7700m pada tanggal 5 Mei tetapi mereka memutuskan untuk mundur karena salju tebal dan angin yang kencang. Upaya kedua oleh Jindro Martis, Martin Gablik dan Stano Glejdura mencapai 8300m pada 8 Mei namun mereka dihentikan oleh temperatur yang sangat dingin dan salju setinggi pinggang. Dengan angin begitu kuat itu adalah “seperti memukul dinding dengan kepala Anda”, upaya ketiga oleh Kardhordo dan Vondercik mencapai 8500m ( hanya 80 meter di bawah puncak ) pada tanggal 13 Mei pukul 17:00.

Tapi, mereka berhenti karena mereka tidak ingin risiko bivak dekat puncak. Film berakhir dengan menyanyikan sebuah tim rendition meriah I Can’t Get No Satisfaction. Kemudian pada tahun 1997 Kardhordo summitted GI dan GII, namun meninggal dunia di dekat puncak Manaslu. Ada pemandangan dari Kangchenjunga di segala kondisi cuaca, angin yang sangat kuat. Film ini juga mondar - mandir dan sempurna panjang. Aku terutama suka komentar oleh para pendaki, dan adegan kehidupan kamp sehari - hari dan bermain gitar dan bernyanyi. Sub judul sangat baik.

4. EVEREST BEYOND LIMIT


Menjadi bagian dari tindakan dalam dokumenter mencekam yang menyoroti perjuangan, kemenangan, pasang surut pendaki yang mencoba perjalanan puncak tertinggi di dunia. Lalu, menikmati bonus footage di balik layar saat Anda mengalami Everest tidak seperti sebelumnya!

Summit Dreams
Pendaki tiba di Everest Base Camp dan cepat mempelajari bahaya gunung. Mereka susah payah mendorong tubuh mereka untuk menyesuaikan diri kpd suatu iklim dengan ketinggian ekstrim empat mil di atas permukaan laut.

The Gatekeeper
Ratusan pendaki lebih tiba di Everest Base Camp dan menemukan realitas keras gunung. Dengan cepat diterima mendekati cuaca, seorang pemimpin ekspedisi mendorong kedua sherpa dan pendaki lebih keras untuk mencapai puncak dalam waktu.

Untuk KTT
Russell ekspedisi membagi menjadi dua tim untuk puncak serangan lima hari. Tim pertama set off bersemangat. Namun, pada pendakian dari Camp Satu ke Camp Dua, Brett mulai perjuangan – meninggalkan banyak bertanya - tanya apakah dia akan gagal pada upaya kedua.

Ke Zona Maut
Dua tim yang terjebak di ketinggian tinggi oleh angin kencang dan dingin yang ekstrim. Ketika mengalah cuaca, Mogens pelayaran yang lebih tinggi tanpa bantuan oksigen botol sebagai sisa timnya panik ras naik gunung waktu sebelum dan udara berakhir.

Pemberontakan di Gunung
Seperti beberapa pendaki mencapai puncak, kerumunan orang di atas gunung banyak kekuatan untuk bergabung baris lain turun. Sebagai Mark mulai naik lebih tinggi, dua berjuang pendaki mematuhi perintah pemimpin mereka untuk kembali.

Biaya Final
Dengan puncak hanya meter jauhnya, radang dingin dan Demam Summit mengancam beberapa pendaki berjuang mencapai puncak. Pada puncak dari perjalanan ini berani, pendaki menawarkan refleksi akhir mereka pada ekspedisi dan biaya pendakian Everest.

5. SURVIVING EVEREST


Segmen pertama dengan panjang setengah jam adalah berjudul “Surviving Everest” dan fitur informatif wawancara dengan orang - orang yang telah berhasil mencapai puncak dan kembali. wawasan mereka tentang kondisi menghebohkan dihadapi pendaki gunung di puncak tertinggi di dunia bergerak, dan penjelasan mereka hambatan tertentu ( seperti Icefall Khumbu berbahaya ) dalam perjalanan ke atas gunung menambahkan banyak pemahaman seseorang tentang feat.

Bagian kedua dari video, yang berlangsung selama hampir satu jam, yang berjudul “Kembali ke Everest” dan merupakan profil dari Sir Edmund Hillary, yang pada tahun 1953, bersama dengan pemandu Sherpa Tenzing Norgay, pertama kali menaklukkan Everest. Hillary sering kembali ke Nepal, dan keterlibatannya membantu masyarakat Sherpa adalah mencatat rentetan penuh cinta. Segmen akhir video adalah wawancara singkat dengan Hillary yang mengejutkan – mengingat standar produksi yang tinggi video National Geographic – menderita dari masalah audio aneh di mana jawaban merenung Hillary sangat jelas tetapi pertanyaan yang diajukan kepadanya hampir tidak dapat mendengar.

6. BLINDSIGHT


Blindsight mengikuti petualangan mencengkeram enam remaja Tibet yang berangkat untuk mendaki Lhakpa Ri 23.000 kaki di sebelah utara Gunung Everest. Sebuah perjalanan yang berbahaya segera menjadi tantangan yang tampaknya tidak mungkin membuat semua lebih luar biasa oleh fakta bahwa remaja yang buta.
Diyakini oleh banyak orang Tibet yang harus dimiliki oleh setan, anak - anak yang dijauhi oleh orang tua mereka, dicemooh oleh desa - desa mereka dan ditolak oleh masyarakat.

Diselamatkan oleh Sabriye Tenberken – seorang pendidik yang buta dan petualang yang mendirikan sekolah pertama untuk orang buta di Lhasa, mengundang mahasiswa pendaki gunung terkenal Erik buta Weihenmayer untuk mengunjungi sekolah mereka setelah belajar tentang penaklukan di Gunung Everest. Erik tiba di Lhasa dan mengilhami Sabriye dan murid - muridnya Kyila, Sonam Bhumtso, Tashi, Gyenshen, Dachung dan Tenzin untuk membiarkannya memimpin mereka lebih tinggi dari yang pernah mereka sebelumnya. Dihasilkan 3 minggu perjalanan berada di luar apapun dari mereka bisa diprediksi.

7. HILLARY AND TENZING


Pada tanggal 29 Mei, 1953 pria semampai Selandia Baru Edmund Hillary dan mitra pendakiannya, Tenzing Norgay, menjadi orang pertama yang mencapai titik tertinggi di bumi – puncak Gunung Everest. Hanya beberapa menit kedua orang menghabiskan di atas dunia sangat mempengaruhi sisa hidup mereka. Realisasi rekaman pendakian, rekaman suara, surat, buku harian, dan pewawancara intim yang dijalin bersama dengan urutan baru menggugah untuk menceritakan kisah ini prestasi luar biasa dari manusia.

8. NORTH FACE


Summer 1936. Toni dan Andi adalah pendaki gunung bergairah. Ada satu gunung  yang mempesona mereka: Eiger North Face, wajah  yang paling berbahaya di Pegunungan Alpen, yang belum ditingkatkan. Menjadi yang pertama berarti tidak hanya untuk meningkatkan kedudukan sosial mereka,  tetapi juga emas Olimpiade. Saat mereka bersiap - siap untuk mendaki, mereka bertemu Luise, masa kanak - kanak  Toni, seorang wartawan yang telah dikirim ke laporan tentang penaklukan gunung dengan rekan - rekan wartawan Arau, seorang pengikut Nazi. Sementara perjuangan dramatis untuk bertahan hidup terbentang di North Face, Luise menetapkan untuk menyelamatkan kekasihnya. Berpacu dengan waktu dan kekuatan alam mulai.

9. CARTENSZ SIEDMA HORA


Snowy Mountains naik tinggi di atas hutan tersentuh New Guinea, menembus awan hujan lebat. Sebuah batu kapur piramida, yang dikenal sebagai Piramida Carstensz, melonjak di atas mereka sebagai yang paling eksotis, tetapi juga gunung yang paling terpencil di dunia. Puncak gunung ini ditaklukkan untuk pertama kalinya, oleh Heinrich Harrer, pada tahun 1962. Akses ke kaki gunung ini memimpin melalui wilayah suku Damal legendaris asli dan masih termasuk di antara yang paling ekspedisi petualangan. Selain mendapatkan izin yang diperlukan, masalah terbesar terletak dalam membujuk pribumi telanjang untuk membantu kami dengan transportasi peralatan dari Beoga, melintasi sungai - sungai liar dan hutan pegunungan, sampai dengan gletser salju di bawah Piramida Carstensz.

10. INTO THIN AIR


Jon Krakauer, penulis dan pendaki gunung, yang disewa oleh Majalah luar untuk menulis sebuah artikel tentang komersialisme di Gunung Everest. Krakauer memutuskan ia ingin mendaki gunung, dan bergabung dengan ekspedisi Everest yang paling buruk dalam sejarah. Krakauer bergabung dengan layanan pendakian disebut Adventure Konsultan, dipandu oleh Rob Hall. Layanan panduan ini dimaksudkan untuk mempercepat proses aklimatisasi dan membimbing para pendaki berhasil ke puncak Gunung Everest.

Pendakian itu adalah struktur dalam dua kubu: Base Camp, Camp Satu, Camp Dua, Camp Tiga dan Camp Empat. Setelah menghabiskan minggu di Base Camp, kelompok membuat sejumlah perjalanan sampai ke kamp lain untuk mempercepat proses aklimatisasi. Pada awal Mei, OUP gr membuat push puncak.

Sepanjang pendakian, Krakauer rincian rekan tim, panduan, dan ekspedisi lainnya di gunung. Dia mencoba untuk mengumpulkan sebuah garis waktu terus menerus peristiwa yang terjadi dalam minggu - minggu mereka berada di gunung.

Semua klien mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan ketinggian, mudah lelah, kehilangan berat badan dan bergerak perlahan. Pengalaman pendaki dalam mendaki gunung dan pada ketinggian tinggi bervariasi-beberapa dari mereka yang cukup berkualitas, yang lain sangat berpengalaman dan sangat bergantung pada panduan. Meskipun sejumlah kecelakaan, kematian pertama tidak benar - benar terjadi sampai Bab 11. Sejak saat itu, meskipun, kematian adalah sesuatu semua pendaki menjadi akrab.

Push puncak sebenarnya adalah ketika semuanya mulai berantakan. Rob Hall menunjuk seorang 2:00 pm turn sekitar waktu, yang berarti bahwa setiap orang yang belum benar - benar mencapai puncak saat itu harus berbalik, tidak peduli seberapa dekat dia atau dia. Hari itu, hanya Krakauer dan beberapa pendaki lain sampai ke puncak sebelum 2:00. Anggota kelompoknya mencapai puncak selambat-putar 4:00 pm waktu sekitar adalah tidak ditegakkan. Di antara pendatang kemudian ke atas adalah Rob Hall dan anggota lain, Doug Hansen. Mereka tiba  cuma di belakang kelompok lain mendaki dipandu oleh Scott Fischer.

Fischer juga akan terdampar, dan ketika ia akhirnya menemukan, ia sudah mati. Hansen meninggal dan salah satu sherpa Hall mencoba untuk menyelamatkan Hall, tetapi tidak bisa mendaki cukup tinggi. Seorang asisten Pedoman meninggal mencoba menyelamatkan Hall dan Hansen.

Salah satu dari dua klien kiri untuk mati, Beck Weathers, benar - benar masuk kembali ke perkemahan dan secara ajaib bertahan cobaan itu. Dia akhirnya mengalami sejumlah pemotongan dan operasi untuk luka - lukanya. Semua mengatakan, selusin orang meninggal di Everest bahwa musim, sebuah Krakauer , awalnya ada untuk melaporkan usaha mengajak orang ke atas gunung, tidak bisa melupakan apa yang ia lihat di sana.

Artikel Terkait Untuk Dibaca



0 Komentar

0 Belantara Indonesia Fans:

Poskan Komentar

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Belantara Indonesia. Kami berhak menghapus kata - kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, antar golongan, porno serta spammer, Terima kasih Sahabat alam Indonesia!