Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles
+82221152857 wijayadie@yahoo.com

Organisasi Pecinta Alam

Sharing Yaa
Organisasi Pecinta Alam pada era sekarang ini tumbuh pesat di masing - masing daerah. Dan apabila kita mendengar istilah Pecinta Alam, maka dalam pikiran kita langsung terbayang para pendaki gunung, pengarung arus deras, pemanjat tebing dan penggiat hiking serta camping. Sedangkan bagi yang mencintai alam lingkungan, penanam dan perawat pohon - pohon dan bunga - bunga serta penjaga fauna, bukan pecinta alam?


Beberapa kelompok memang lebih jelas, mereka menamakan kelompok pendaki gunung, pemanjat tebing, penjelajah rimba dan penelusuran gua. Sementara beberapa tetap bertahan dengan istilah pecinta alam karena didorong rasa cinta terhadap alam. Sehingga seorang ‘pecinta alam’ adalah individu yang diyakini tanggap terhadap masalah alam dan lingkungannya.

Secara kelembagaan, kelompok pecinta alam di Indonesia muncul sekitar tahun 1950 - an ketika sekelompok pemuda di Yogyakarta yang memang mengamati tumbuhan dan hewan melakukan perjalanan menembus gunung dan rimba. Lalu di tahun 1960 - an muncul kelompok WANADRI di Bandung, MERMOUNC di Yogayakarta, MAPALA UI di Jakarta.

Kelompok Wanadri lebih suka menyebut dirinya pendaki gunung penempuh rimba. Mermounc adalah kependekan dari Merbabu Mounteneer Club ( kelompok pendaki gunung Merbabu ). Sedang Mapala UI menyebut dirinya sebagai Pecinta Alam dengan menerapkan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Kegiatan yang bersifat Avonturir mendominasi pada masa awal kegiatan pecinta alam.

Pada tahun 1970 - an lahir kelompok - kelompok pecinta alam dikalangan mahasiswa, pelajar, dan pemuda di daerah - daerah. Kegiatan mereka paling menonjol adalah hiking dan mendaki gunung. Pada dekade 1980 - an muncul kelompok - kelompok spesialis - spesialis seperti HIKESPI untuk para speleolog / caver / penelusur gua, dan SKYGERS untuk pemanjat tebing.

Organisasi pecinta alam kemudian mengembangkan kualitas dan variasi kegiatannya antara lain Rock Climbing, Susur Gua , Arung Jeram dan kegiatan petualangan lainnya. Disatu sisi mereka juga melakukan kegiatan ekspedisi, penelitian, ceramah dan diskusi untuk menanggapi permasalahan - permasalahan lingkungan.

Kelompok pecinta alam adalah independent, tidak dibawah instansi maupun departemen. Organisasi pecinta alam yang tumbuh dilingkungan masyarakat ( umum ) ataupun yang dibawah lingkungan perguruan tinggi mempunyai misi tentang pelestarian alam. Forum tertinggi dalam pecinta alam adalah Gladian Nasional Pecinta Alam se - Indonesia yang diselenggarakan setiap 2 tahun sekali, dimana dalam forum gladian ini telah dihasilkan Kode Etik Pecinta Alam Indonesia.

Di Yogyakarta terbentuk Sekretariat Bersama Perhimpunan Pecinta Alam Yogyakarta ( SEKBER PPA - DIY berdiri pada tahun 1979 ), sebagai ajang komunikasi, koordinasi dan informasi.

Pecinta Alam Dan Lingkungan

Pecinta Alam”, sebenarnya adalah orang yang paling diyakini mempunyai kesadaran akan lingkungan. Sebagai kelompok yang menggunakan media alam bebas dalam bekegiatan, pecinta alam dituntut untuk mempunyai kesadaran yang tinggi dan didukung dengan tindakan terhadap pelestarian alam. Organisasi pecinta alam dalam berbagai bentuk dan visinya adalah orang - orang yang paling dekat dengan alam. Banyak hal bisa diperbuat dalam setiap kegiatannya dalam rangka pelestarian alam. Bentuk ‘Aid’ adalah yang paling sering dilakukan organisasi pecinta alam, karena mudah dan tidak beresiko karena sifatnya sementara, tetapi hal ini sering tidak tepat untuk sebuah kegiatan yang berlingkungan ( contoh; penghijauan disebuah lokasi, kemudian ditinggalkan ).


Development”, sebuah kegiatan jangka panjang, memerlukan biaya yang besar, beresiko tinggi, adalah hal yang sukar dilakukan. Masalahnya adalah sejauh mana kita bisa memotifasi untuk mewujudkan kegiatan tersebut. Sebuah desa binaan, sangat gersang, mengalami erosi secara besar - besaran, kita kunjungi secara tetap, memecahkan masalah bersama, menerapkan ilmu secara tepat dan kita merasa “at home” disana, adalah ilustrasi yang jelas tentang “development”

Pecinta alam adalah sebuah pusat informasi yang tidak kelihatan, tidak memanfaatkannya adalah kesalahan besar, terutama bagi mereka sendiri. Permasalahannya adalah ketidak konsistennya antara perilaku dan sikap pecinta alam sendiri. Sikap yang positif terhadap lingkungan hidup tidak berarti perilaku yang positif pula.

Lalu apa yang dapat kita lakukan? Tidak ada !.........Selama kita belum membuat ‘Gentlement agreement’ diantara kita. Bahwa kita menyadari adanya permasalahan lingkungan yang timbul, kita dapat menanganinya secara terbuka, gamblang dan terurai sampai pada hal yang terperinci sekalipun. Tidak hanya menangani pada hal - hal yang berada pada permukaan saja, dan menutupi permsalahan kecil supaya menjadi besar.

Dalam kehidupan pecinta alam antara sikap dan perilaku haruslah selaras, untuk menghindari semboyan Green Peace menjadi kenyataan.

Jika pohon terakhir telah ditebang, sungai terakhir telah tercemar, ikan terakhir telah ditangkap, Anda akan sadar manusia tidak dapat makan uang

Sumber: Materi dasar - dasar pecinta alam MADAWIRNA UNY

Artikel terkait untuk dibaca



8 Belantara Indonesia Fans:

  1. info yang bagus sobat
    salam kenal dan lanjutkan postingan terbaru

    BalasHapus
  2. udah pernah naik gunung Slamet belum bang?
    kalo belum silahkan coba, nanti bisa saya pandu...

    BalasHapus
  3. headernya ciamik manteb.
    Semoga Para PA makin memahami kode etik dan bagaimana menjadi PA, sehingga mereka ndak hanya bangga mendaki, menyelam, dan berhasil menyusuri gua tapi bagaimana kontribusi mereka terhadap lingkungan. Jangan sampai naik gunung ninggalin prasasti coretan dan tulisan ndak berguna yang justru merusak. Betul gitu Kan Habib ?

    BalasHapus
  4. Organisasi Pecinta Alam...
    orang" ini yang bisa dipercaya untuk melestarikan alam Indonesia.......

    BalasHapus
  5. @Belantara Indonesiaawal tahun ini?
    kalo mau mampir silahkan, saya pnduduk lokal kaki gunung mas...

    BalasHapus
  6. Boleh nda suatu saat Aku ikutan berpetualangnya ?

    BalasHapus

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Belantara Indonesia. Kami berhak menghapus kata - kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, antar golongan, porno serta spammer, Terima kasih Sahabat alam Indonesia!