Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles
+82221152857 wijayadie@yahoo.com
Memuat...

Tips Sebelum Berkemah Di Alam Bebas

Sharing Yaa
Tips sebelum berkemah di alam bebas ini silahkan di ketahui, walaupun terkadang banyak yang tidak mengindahkan sebuah tips sederhana. Berkemah bisa dilakukan dimana saja, bisa di pantai, gunung dan di tengah rimba raya. Berkemah bisa dilakukan dengan siapa saja dan sebenarnya tidak membutuhkan banyak biaya, hanya sekedar melindungi diri dari cuaca dan yang utama untuk istirahat sebelum melanjutkan perjalanan.


Meskipun terkesan mudah, tetapi ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat akan melakukan kegiatan ini.

Tentukan lokasi berkemah, ini sangat penting karena akan mempengaruhi persiapan yang harus dilakukan. Jika lokasi perkemahan jauh dari rumah, tentu peralatan yang dibawa harus memadai. Lokasi berkemah juga harus mempertimbangkan akses menuju ke sana, apakah dekat dengan sumber air atau pemukiman warga, atau bagaimana kondisi lingkungan di sana.

Hati - hati dalam memilih lokasi kemah. Tempat pendirian tenda harus tanah yang stabil dan datar. Selain itu hindari memilih tempat yang banyak terdapat binatang melata atau serangga.

Setelah menentukan tempat berkemah, anda harus memilih tenda yang sesuai dengan kebutuhan. Ini adalah bagian terpenting karena tenda yang akan melindungi kita dari hujan, angin, maupun panas. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan, misalnya tinggi tenda karena berpengaruh pada daya tangkap angin. Semakin rendah tenda akan semakin tahan terhadap terpaan angin.

Bahan tenda juga diperhatikan, lebih baik pilih yang terbuat dari nylon karena akan memberi isolasi yang baik dari suhu lembab. Ukuran juga penting, lebih baik pilih yang ringan dan praktis dibawa ke mana - mana.

Mengenai peralatan yang dibawa saat berkemah, peralatan ini mencakup banyak hal. Misalnya pakaian, usahakan membawa pakaian sesuai dengan lokasi perkemahan. Untuk perkemahan di cuaca panas, pakaian tipis yang menyerap keringat sangat disarankan. Tetapi pakaian tebal wajib dibawa di lokasi yang berhawa dingin maupun panas, untuk dipakai melindungi badan di malam hari.

Selanjutnya adalah alas kaki, bawalah alas kaki yang bisa melindungi kaki dari goresan. Pilih alas kaki yang kuat untuk medan yang sulit. Sandal gunung bisa dipakai karena kuat dan tetap terkesan santai. Untuk membawa barang - barang perkemahan, gunakanlah tas yang sesuai dan bisa memuat seluruh barang anda.

Peralatan memasak dan bahan makanan ketika kemah tidak boleh dipersiapkan secara teledor. Bawalah peralatan memasak yang praktis, misalnya kompor gas kecil yang bisa dilipat praktis. Cek isi gas, nasting atau peralatan memasak susun yang terbuat dari aluminium, alat makan plastik, dan korek api. Jangan lupa membawa bahan masak seperti beras, air bersih, minuman sachet, mi instan, makanan kaleng, teh, gula, garam, dan mentega. Jenis makanan bisa dibawa tergantung kebutuhan.

Survival Kit

Selain barang yang telah disebutkan tadi, ada beberapa barang tambahan yang menjadi kewajiban untuk dibawa. Yaitu alas tidur, senter, obat anti serangga, tali, dan peralatan memotong ( gunting atau pisau ), obat pribadi dan P3K. Bisa juga membawa peralatan survival kit , seperangkat alat untuk berjaga - jaga saat kondisi darurat.

Artikel terkait untuk dibaca



3 Belantara Indonesia Fans:

  1. jadi inget pas pertama kali nyobak ndirikan tenda seperti gambar yang diatas, tiga ato empat orang, dan butuh waktu hampir satu jam. gaya2an bawa tenda yang belum 'akrab' dengan kita, jadinya kayak gitu dehhh. yang biasanya lima menit jadi, itu masih bingung ngitung frame yang ada berapa biji.hehe..

    naksir survival kit nya oiyyy :D

    BalasHapus
  2. Info yg bermanfaat bgt. . .
    mksh infonya. . .

    BalasHapus
  3. Berguna bgt nich....!!!
    Thanks for info...

    BalasHapus

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Belantara Indonesia. Kami berhak menghapus kata - kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, antar golongan, porno serta spammer, Terima kasih Sahabat alam Indonesia!