Not seeing a Kembali Ke Atas? Go to our FAQ page for more info.
Subcribe to our RSS feedsJoin Us on FacebookFollow us on TwitterAdd to Circles
+81391470737 wijayadie@yahoo.com
Memuat...

Jalur Pendakian Gunung Papandayan

Sharing Yaa
Gunung Papandayan merupakan gunung tinggi di propinsi Jawa Barat setelah Gunung Ciremai. Sangat layak di daki oleh para pendaki gunung di wilayah Jawa Barat maupun dari wilayah lain karena keindahannya. Seperti gunung - gunung lain, menuju Papandayan juga banyak jalur masuknya, salah satunya melalui pintu masuk yang berada di Desa Pakejeng Kecamatan Pamulihan yang merupakan pintu masuk paling biasa dilewati para pendaki.

Sesampainya di Desa Pakejeng, kita sebenarnya masih harus berjalan menuju kaki gunung Papandayan sekaligus menuju pos pendaftaran yang jaraknya lumayan jauh, yaitu sekira 8 - 10 km ( menurut informasi penduduk ) dengan kondisi jalan menanjak.

Tetapi jika tak ingin lelah dan membawa perbekalan cukup banyak, kita dapat menyewa mobil angkutan terbuka untuk mencapai kaki gunung, namun tentunya dengan harga yang cukup tinggi. Bagi para pendaki, berjalan kaki merupakan pilihan utama, selain untuk mencari pengalaman juga tentunya agar menghemat bekal uang agar cukup untuk pulang nanti.

Sesampainya di kaki Gunung Papandayan, kita diharuskan melakukan pendaftaran dengan membayar biaya administrasi dan kita pun diharuskan menyimpan kartu identitas pribadi ataupun kelompok. Bagi para pendaki yang ingin beristirahat sejenak selepas perjalanan yang cukup menguras banyak keringat tadi, dapat mendirikan tenda di area bumi perkemahan Camp Davies.


Bagi yang ingin melanjutkan pendakian menuju puncak gunung, terlebih dahulu harus menempuh perjalanan jauh selama berjam - jam dengan kondisi perjalanan berbatu dan menanjak. Di sini para pendaki harus berhati-hati, karena bila tidak, bisa tergelincir dan menimpa batu - batu besar yang berada di sekeliling jalan sehingga nyawa boleh jadi menjadi taruhannya.

Di tengah perjalanan antara Camp Davies dengan puncak gunung Papandayan, kita dapat menyaksikan suatu fenomena alam yang begitu jelas tampak di depan pelupuk mata, yakni semburan uap panas keluar dari perut bumi dan mengeluarkan bau yang begitu menyengat, mungkin karena mengandung unsur belerang. Di sini biasanya para pendaki menyempatkan diri untuk berfoto bersama mengabadikan fenomena alam yang mungkin saja tidak terdapat di kawasan wisata alam lainnya.

Ketika perjalanan hampir sampai di puncak Gunung Papandayan , kondisi perjalanan akan terasa sedikit lebih menyejukkan karena rimbunnya pepohonan. Berbeda dengan kondisi sebelumnya, udara terasa panas karena di sekitar perjalanan jarang terdapat pohon - pohon yang menjulang tinggi yang mampu menahan teriknya sinar matahari dan hanya berupa tebing dan batu - batu cadas besar.

Sesampainya di puncak gunung Papandayan atau lebih dikenal dengan nama Pondok Saladah, ada kebanggaan tersendiri bagi para pendaki yang berhasil mencapainya. Alam terasa tampak sangat indah dilihat dari atas puncak gunung, kita pun seolah - olah berada di atas awan yang terhampar bagaikan permadani putih raksasa.


Kita juga dapat melihat bunga edelweis yang juga disebut - sebut sebagai bunga abadi, bunga yang meskipun dipetik tidak pernah layu dan tidak pernah hilang aromanya khasnya. Bunga ini merupakan bunga yang tergolong langka karena hanya tumbuh di atas puncak gunung yang beriklim dingin dan tidak semua puncak gunung ditumbuhi oleh bunga jenis ini.  

Tetapi lebih bagus jangan lah memetik dan merusak bunga abadi ini, perbuatan yang konyol dan meragukan sebagai pecinta alam jika itu di lakukan.

Walaupun udara di puncak gunung terasa sangat dingin, tetapi hal tersebut seakan sirna oleh keindahan alam di sekitar puncak gunung yang menyuguhkan suasana yang tidak mungkin diperoleh di tempat lain. Akhirnya kita hanya bisa mengucapkan “Maha Besar Allah dengan segala bentuk keindahan yang diciptakan-Nya”.

Artikel terkait untuk dibaca